Anak Kapal Disahkan Mngg4I Dunia Ketika BerIayar, Ibu Bapa Redha Myat Disemadikan Ke Laut

Sudah banyak berita-berita mengenai orang kehiIangan ny4wa ketika mereka sedang melaksanakan tugas. Lebih malang lagi, mereka-mereka ini bertugas sehingga terpaksa berjauhan dari keluarga dan tidak dapat melihat mereka buat kali yang terakhir.

Baru baru ini, tular tentang berita seorang kelasi dari Indonesia yang telah disahkan mnngg4I dunia di atas kapal ketika sedang menjalankan tugas. My4tnya dilaporkan dicmp4kkan ke dalam laut.

Perkara pahit ini telah terpaksa diteIan oleh sebuah keluarga di Indonesia, dimana anak mereka bekerja sebagai seorang keIasi ataupun dikenali sebagai peIaut. Anak lelakinya itu dilaporkan telah mnngg4I dunia ketika kapal sedang berlayar di lautan.

KeIasi tersebut yang dikenali sebagai Al Fatah berasal dari Enrekang telah ikut bertugas sejak 18 Disember 2019.

J4tuh s4kit masa tengah bertugas

Pemuda yang dikenali sebagai Al Fatah ini, telah mengikut berlayar sejak dari 18 Disember 2019 lagi. Dia dikatakan telah diserang pny4kit yang menyebabkan mukanya membengk4k sehingga s4kit dada dan sesak nafas.

Al Fatah kemudiannya telah dipindahkan ke ke kapal yang lain pada 27  Disember 2019, untuk dibawa ke darat (Samoa) untuk mendapatkan r4w4tan lanjut.  Setelah 8 jam dipindahkan, kelasi ini telah disahkan mnngg4I dunia.

Takut pny4kit menular

Disebabkan kapal yang membawa jn4zah Al Fatah itu masih lagi jauh dari pelabuhan Samoa, pihak atasan telah memutuskan untuk mmbu4ng jn4zahnya di laut.

Hal ini kerana, untuk mengelakkan penul4ran w4b4k yang dikhuatiri akan menj4ngkiti kru kapal yang lain.

Km4tian anak kapal pada bulan lalu telah disahkan oleh Direktorat Jenderal Protokol dan Konsuler Kementerian Luar Negeri. Al Fatah mengalami s4kit k4ki dan wajah bngk4k selain mengalami s4kit dada serta ses4k n4f4s. Kapten kapaI sempat memberikan ubat kepadanya dan malang sekali keadaan 4rwh didapati makin teruk.

Oleh demikian, Al Fatah terpaksa dipindahkan ke Kapal Long Xing 802 pada 27 Disember 2019 yang dijadualkan berlabuh di Samoa. Pelayaran itu adalah bertujuan untuk membawanya ke darat dan bagi mendapatkan rawatan kesihatan.

Selepas kira-kira 8 jam dipindahkan ke kapal berkenaan, Al Fatah tidak dapat diselamatkan dan mnngg4I dunia di dalam Kapal Long Xing 802.

Disebabkan kapal masih jauh ke perlabuhan Samoa, pihak atasan terpaksa membuat keputusan untuk membuang jn4zah Al Fatah ke dalam laut kerana takut ada pny4kit yang boleh menular serta menyangkiti kru kapal lain.

Ahli keluarga dah dimaklumkan

Keputusan ini bukanlah dibuat secara melulu. Pihak kementerian telah memaklumkan perkara ini kepada ahli keluarga terlebih dahulu. Walau bagaimanapun, mereka masih juga berharap yang jn4zah anak mereka sempat dibawa pulang dan dikbuumikan.

Kami sangat ingin melihat jn4zahnya, tapi mungkin itu sudah hal yang mustahil. Kami tidak ingin berpikir macam-macam terkait penyebab kem4ti4nnya, karena sudah diikhlaskan.

Terakhir komunikasi setahun lalu, saat ini Al Fatah masih di Hong Kong, pas di bandara menuju Korea dia sempat nelepon, dan setelah itu tidak pernah ada kabar lagi.

Namun, keputusan membu4ng jn4zah di laut terpaksa diterima oleh ahli keluarga dengan redha.

Berita dan keputusan ini sudah semestinya memberi kesan kepada seluruh ahli keluarga 4rwh. Bertambah sedih, kali terakhir mereka berhubung adalah ketika 4rwh berada di Hong Kong dan dalam perjalanan menuju ke Korea.

Apa Kata Anda? Dah Baca Jangan Lupa Komen Yang Baik-Baik Sahaja Dan Jangan Lupa Share Ya. Terima Kasih.

Sumber: Tribun, Ohbulan, Siakap Keli

PERHATIAN: Pihak Kualalumpur Viral  tidak akan bertanggungjawap Iangsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Kualalumpur Viral juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*