Kisah BeIi Rumah Dari Peminjam Ah L0ng. 2 Tahun Keluarga Dig4nggu

Cerita ini adalah sekadar perkongsian kembali dari kisah yang pernah tular suatu ketika dahulu hanya untuk peringatan kita bersama-sama.

Tular seorang pengguna FB bernama Huda Muhamad yang telah 2 tahun di ga.nggu Ah l0ng hanya kerana rumah yang di beIi dari seorang pemi.njam Ah l0ng.

Bismillahirahmanirahim.

Tak tahu nak mulakan macam mana, sebab ini kali pertama saya kongsikan kisah per1t yang mengga.nggu kami yang berlarutan dari 2018 sehinggalah sekarang.

Baru ada kekuatan untuk berkongsi mas.alah. Dan, kekuatan ini hadir jua sebab dah tak tahan menanggung rasa sangat tertekan, r1sau, takut dan tidak tenang selagi si pen1pu ini masih membuat kerja-kerja jah4t dengan menggunakan kami sebagai m4ngs4 dan pihak berkuasa yang sepatutnya menyelesaikan mas.alah ini tidak dapat membantu.

Saya kini mengalami irregular palp1tations. Jntung berdebarr-debarr. Macam rasa jantung ditv.suk benda t4j4m. Migra1ne selalu bertandang siang dan malam. Resah dan takvt usah diceritakan.

Duduk dirumah sendiri hasil titik peluh kami sendiri suam1 lsteri. Namun j1wa kami bak pelar1an dib.uru tentera z4l1m.

Saya ingin kongsikan gambar-gambar ng3r1 ini dengan semua. Bila tengok nanti, pasti ramai yang tertanya. “apa kess sampai rumah dan kereta saya di simbah cat..suam1 ada hutang dengan Ah l0ng ke? “

Allahuakbar… inilah pandangan sinis yang terpaksa jami telan. Kami sudah jadi m4ngs4 penipuan. Salah seorang pemilik yang ju.al rumah kepada kami menggunakan alamat kami untuk HUTANG-HUTANG AH-L0NGnya. Bila dia tidak bayar, PARA AHL0NG datang cari dirumah.

Kisah mulanya….

Kisahnya.. Suam1 beIi rumah pada Julai 2018 , pada awalnya tiada apa-apa berlaku. Alhamdulillah. Namun, masuk hujung tahun 2018, kami mula menerima 1 keping surat dalam post box.. Surat tanpa sampul dalam tulisan cina siap dengan salinan ic penama Chang Kok Foong.. Saya abaikan sebab tak sangka itu surat untuk kutip hut4ng lagi pun bukan untuk kami. Tapi saya ambil surat tu dan simpan.

Selang tak lama kemudian, ada yang datang bertanyakan. “Ni rumah Chang kok Foong ke?” saya jawab bukan, telah dijval. Tidak berakhir disitu, selepas itu banyak kali lagi Ah L0ng datang dan tanya soalan sama dan selepas itu ada lagi yang datang dan lagi.. (masa tu saya terfikir kenapalah ramai sangat kawan-kawan si Chang Kok Foong ni datang cari dia. Tak tahu ke dia dah pindah?)

Rumah di hantar surat di tulis dalam bahasa cina

Sehinggalah pada satu hari, saya lupa tarikh kejadian. Tapi pada masa tu saya berada dalam rumah, tiba-tiba perasan ada sebuah kereta berhenti dan campak sesuatu ke dalam pagar rumah. Saya keluar dan tengok mereka baling kertas lebih kurang 50 helai dengan tulisan yang sama. Ada gambar ic si peny4ng4k tu.

Saya terus whatsap jiran chinese saya dan tanyakan apa maksud tulisan cina tu. Dari situ barulah saya tahu pemilik rumah lama ni ada buat plnjaman ahl0ng. Mereka minta bayar hut4ng.

Dengan rasa mar4h, kami terus call nombor telefon yang tertera di kertas tersebut dan bagitahu akan report polis jika kacau lagi sebab si penyagak tu dah ju.al rumah ni.

Ingatkan berakhir di situ tapi rupanya tidak.

Rumah di rant4i Ah l0ng

Bulan puasa 2020, berlaku cubaan dari Ahl0ng untuk mer4ntai rumah dari luar dan kami berada dalam rumah. Suam1 sempat mengejar dan sempat merampas kunci motosikal mereka. Mereka berjanji tak akan kacau lagi dan akan maklumkan kepada bos mereka.

Kami sempat ambik gambar Ah L0ng tersebut serta IC nya untuk bukti di kemudian hari. Selepas itu masih ada lagi Ah L0ng lain yang datang. Tapi cara baik, tanya cara baik, mungkin syarikat plnjaman berlesen.

Setahun yang lalu, pada bulan Mac 2019 kami balik ke kampung untuk menyambut hari raya. Di petang raya ke 2, jiran sebelah whatsapp bagitahu pagar rumah kami kena rantai besi dan ada ditampal tulisan cina kat pagar. Allah, nak marah sangat masa tu. Terus kami ke balai polis Nilam puri untuk buat report. Itu report pertama. Kata polis yang bertugas, beIiau akan maklumkan segera kepada IPD Serdang (IPD Serdang tu paling dekat dengan rumah, dalam 15 minit berkereta). Dia minta kami tunggu sahaja panggilan daripada balai polis Serdang.

Kami tidak senang duduk. Esoknya terus bertolak balik ke KL. Sampai tu memang tak boleh masuk rumah sebab pagar dirantai. Suam1 minta tolong kawannya untuk datang tolong p0t0ng rantai besi tersebut. Alhamdulillah, kami dapat masuk.

Beberapa hari menunggu, namun tiada panggilan dari pihak polis. Jadi kami terus ke sana bawa report. Terus kami dibawa berjumpa Insp S yang bertugas.

Katanya dia akan menyiasat kess ni. Dan 2 3 hari selepas tu suam1 buat follow up untuk tanyakan kess kami. Insp tu bagitau dia dah call Ah l0ng dan bagitahu keadaan sebenar kepada Ah L0ng (kami pun dah call Ah L0ng tu sebelum ni)

Berterusan di g4nggu Ahl0ng yang berlainan tempat

Aman sekejap selepas itu, Ingatkan dah tak dig4nggu, namun rupanya masih ada lagi Ah L0ng yang datang cari si peny4ng4k ni kat rumah. Tapi sebab datang dengan cara elok dan sekadar bertanya. Saya tak buat report.

Saya sempat bertanya dengan Ah L0ng tersebut, katanya si Chang Kok Foong ada buat plnjaman dengan menggunakan alamat rumah ni sebagai tempat tinggalnya dan disertakan bil elektrik terkini beralamatkan rumah kami untuk buat plnjaman, sambil ditunjukkan bil tersebut. Tapi malangnya saya tak tergerak hati untuk minta gambar bil sebagai simpanan kami.

Dari situ baru kami tahu, dia memalsukan dokumen TNB utk membuat plnjaman. Saya tunjukkan bil sebenar kepada pengutip hutang tersebut. Ok dia janji tak akan datang dah.

Ah L0ng masih lagi datang dan lebih 15 x dan semuanya bukan orang sana. Maknanya bukan dengan seorang Ah L0ng je dia buat plnjaman. Pihak polis pula sepi. Kami jadi takut di rumah sendiri. Anak-anak kami tidak benarkan bermain luar rumah sebab risau.

Masuk tahun 2020, kami aman seketika. Tapi selepas PKP berakhir, Ah L0ng mula buat hal.

Rumah, kereta di s1mbah cat merah

Seperti biasa selepas suam1 ke office, saya akan buat kerja-kerja kat dapur, masa kat dapur, saya terhidu bau cat yang kuat. Masa tu dalam pukul 8 lebih kurang. Saya intai luar rumah. Ya Allah, rumah dan kereta saya dis1mbah cat merah. Terketar-ketar tangan, tak tahu nak buat apa. Terus call suam1 dan suam1 minta saya call polis. Polis tu cakap, dia akan hantar polis peronda ke rumah saya. Alhamdulillah suam1 dah pergi kerja masa tu, kalau tak mesti keretanya pun kena sekali.

Kami ke IPD Serdang buat report baru. Segalanya kami ceritakan dari awal dan bawa sekali surat-surat dari Ah L0ng yang ditampal dipagar dan di masukkan dalam post box sebelum ini. Pihak polis ada datang ke rumah, buat kerja diorang.

Mereka bagitahu akan siasat kess ini. Selepas 3 hari, Insp A ada telefon katanya dia telah berjaya hubungi Chang Kok Foong dan Chang Kok Foong akan datang rumah kami (Kami ingat dia berjaya cari, tapi selepas ditanya rupanya berjaya hubungi melalui nombor telefon. Kata Insp A , Chang Kok Fong tidak terlibat kerana menurutnya IC nya telah hilang dan dis4lahgunakan oleh pihak lain untuk mengenakannya.

Pihak Polis tidak dapat membantu

Allah, kami yang bukan polis ni pun memang tidak percaya dengan alasan itu. Mustahil Ahl0ng akan bagi p1njam dult, sekadar tunjuk IC muka tidak sama dengan IC. Sedangkan siap ada gambar selfie Chang Kok Foong dalam simpanan Ah L0ng yang dihantar kepada kami. Gambar selfie muka terkejut macam nak kena p4n4h pet1r.

Menurut Ins A , pihak polis tidak dapat berbuat apa-apa sebab tiada bukti untuk menangkap Chang Kok Foong kerana bukan Chang Kok Foong yang simbah cat dan Ah L0ng yang simbah tu pula tiada tinggalkan bukti. Kami dibagitahu untuk tahan Chang Kok Foong atas pen1puan dokumen TNB, perlu ada bukti. Kata polis lagi sebab tak ada bukti mereka tak boleh buat apa-apa. Tiada bukti? Habis tu nak suruh kami ke cari bukti ? Apa guna gambar IC Ahl0ng yang suam1 berjaya tangkap masa mereka datang merantai pagar rumah hari tu?

Takkan pihak polis tidak dapat cari Ah L0ng tu untuk dapatkan dokumen-dokumen plnjaman yang digunakan oleh Chang Kok Foong berdasarkan Alamat dan nombor IC Ah L0ng tu yang kami bagi tu. Gambar saya ambil tu sangat jelas lagi terang. Mustahil tak dapat cari. Letih kami dengan karenah Insp A ni.

Pemilik asal rumah (penghutang Ahl0ng) berjanji dengan pol1s untuk berjumpa

Katanya dia hanya dapat bantu untuk minta Chang Kok Foong datang selesaikan sendiri dengan kami masalah ini. Menurut insp A, Chang Kok Foong akan datang pada hari esok.

Suam1 ke office seperti biasa sebab dia yakin si penyangak tu mustahil akan datang. Namun, minta kepada guard dalam taman perumahan yang kami bayar bulanan itu untuk berjaga-jaga.

Seperti yang dijangka, tak datang pun si Chang Kok Foong tu. Mudahnya Insp A tu kena tipu dengan dia. Penyangak tu pula agaknya bersenang lenang dok gelakkan polis sebab percaya ceritanya.

Kami berwhatsapp lagi dengan Ins A bertanyakan pasal IC Chang Kok Foong. Kata Ins A tersebut Chang Kok Foong telah menukar alamat baru di ic nya. Kami tidak yakin dengan jawapan itu dan alhamdulillah saya ada seorang kenalan yang bekerja di JPN dan menurut staff JPN alamat Ic Chang Kok Foong masih beralamatkan rumah kami dan Chang Kok Foong pernah memohon untuk membuat pertukaran alamat secara online pada tahun 2019 namun sampai ke hari tersebut bulan Julai 2020, beliau belum datang lagi ke JPN untuk proses seterusnya.

Kami berpendapat, Chang Kok Foong takkan tukar alamat sebab dah bersenang lenang buat kerja j4h4t guna alamat rumah kami dan bil elektrik palsu dan polis pun tak dapat nak buat apa-apa tindakan ke atasnya. Hanya sekadar menelefon sahaja.

Kecewa betul dgn Ins A tersebut.

Selagi Chang Kok Foong tu hidup, selagi tu lah dia akan plnjam dult Ahl0ng dan rumah serta bil elektrik rumah kami sebagai cagaran plnjaman dan selagi itu Ah l0ng akan datang g4nggu kami kerana menyangka kami penyewa.

Tidak Aman di rumah sendiri

Hidup kami tidak aman, saya dalam ket4kutan dan keselamatan diri dan harta benda kami ter4nc4m. Selagi itulah akan ada yang mengekori saya (ya saya pernah diekori 2x masa nak ambil anak sekolah sampailah saya balik semula ke rumah. Mereka ikut saya. Niat untuk takut takut kan sebab mungkin mereka ingat saya penyewa rumah Chang Kok Foong.

Untuk kali terakhir saya meminta bantuan Insp A untuk membuat satu notis atau memo yang menyatakan “Rumah yang beralamat …….. bukan lagi milik Chang Kok Foong dan telah diju.al kepada pemilik baru yang bernama……” untuk saya tampal di depan pagar rumah. Namun sangat kcewa, Insp tu bagitahu pihak atasan bagitahu tak boleh buat sebab bukan bidang kuasa mereka. Pihak pol1s minta kami ke MPSJ utk bantu kami.

Kami bukan nak notis dari MPSJ tapi notis dari pihak pol1s, supaya Ah L0ng ni tahu kami ada buat report pol1s dan mungkin mereka rasa t4kut sedikit untuk buat sesuatu sebab ada notis dari p1hak pol1s.

Kami sangat-sangat kcewa. Tinggal di rumah sendiri, tanah air sendiri tapi hidup tak tnteram. Mungkin sebab kami ni bukan golongan kenamaan, bukan ahli politik, bukan hartawan maka masalah kami tak diambil perhatian. Walaupun sudah berlanjutan selama 3 tahun di ganggu dan Ah L0ng kacau sebab ingat kami ni penyewa rumah Chang Kok Foong sebab IC nya dan bil TNB paIsu tu.

Pihak yang sepatutnya menjaga keamanan tidak dapat buat apa-apa t1ndakan. Tiada niat untuk kongsikan kisah ini sebelum ini. Namun semalam, kami dan jiran-jiran terima lagi surat melalui pos, surat ugvtan yang sama. Surat ugvtan kut1p hu.tang turut di pos ke rumah jiran-jiran kiri kanan dan depan rumah.

Tiada kesudahan..

Kami kami syak Chang Kok Foong ada membuat p1njaman baru lagi dengan Ah L0ng dari Johor (di sampul surat ada cop pos office Johor). Maka mungkin perkara yang sama akan kami lalui tanpa kesudahan sebab tiada tlndakan pihak berkuasa ke atasnya.

V1ralkan..

Mungkin dengan cara saya kongsikan di Facebook ini masalah kami dapat diselesaikan dengan bantuan kuasa v1ral. Ya saya v1ralkan gambar CHANG KOK FOONG si pengh.utang yang men1pu ini dengan harapan sahabat-sahabat dapat share post saya dan dengan harapan ianya sampai ke pengetahuan Ah L0ng – Ah L0ng yang bagi plnjaman atau yang bakal bagi p1njaman supaya tidak tert1pu dengan Chang Kok Foong dan jadikan kami sekeluarga ma.ngsa atas perbuatan kej1nya itu.

Saya sekeluarga berdoa semoga jalan ini akan menghentikan mimpi nger1 kami ini. Semoga satu hari langit kembali cerah buat kami. Kami mohon jasa baik anda semua untuk bantu usaha kami untuk v1ralkan perkara ini. Terima kasih.

#update

Bagi mereka yang cadangkan kami minta bantuan PPIM tu, ya kami dah hubungi tapi malangnya mereka tak dapat membantu kerana menurut mereka dalam kess ini, kami bukan yang berhutang. Kalau kami yang berhutang baru mereka dapat bantu.

SUMBER/KREDIT : Kisah Asal Dan Gambar-gambar Boleh Lihat Di Facebook Huda Muhamad

PERHATIAN: Pihak Kualalumpur Viral  tidak akan bertanggungjawab Iangsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan yang anda berfikir dua kali terlebih dahulu sebelum meninggaIkan komen anda disini. Pihak Kualalumpur Viral juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Terima kasih

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*