“Adik Aku Minta Maaf Sebab Panggil Dia Abang” Kisah Agong Menyamar Jadi Rakyat Biasa Yang Tak Pernah Diceritakan

Siapa Sebenarnya Sul tan Kelantan Yg Selama Ini DIRAHSIAKAN. Mengalir Air Mata Rakyat Tengok YANG DIPER TUAN AG ONG Kita Yang baru Letak Jawatan Ini.

Pepatah menyebut ‘Ra ja yang adil/baik ra ja disayangi rakyat, raja yang zalim lagi keji ra ja dibenci.’ Peribahasa ni aku dah ubah.

Hari ni aku bercerita tentang sultan, sul tan yang menjadi kesayangan rakyat, siapa lagi kalau bukan putera Sul tan Kelantan yang sudah dinobat menjadi sul tan Kelantan tidak lama dulu. Sebelum ni mana pernah aku kisah pun pasal sul tan. “Hadoo aku kesahh?”

‘Perkongsian status kawan FB aku’

”Ada cerita disebalik peristiwa Sul tan Kelan tan ini. Ya, macam orang biasa. Adik aku kawan kepada seorang tentera ada kat situ. Dah duduk-duduk baru ada yang perasan tu Sultan, minum kopi dalam cawan polisterin dan dia duduk sebelah adik aku.

”Adik aku tanya, abang dari mana. Dia jawab, dia orang sini. Lepas berbual lama baru tahu itu Sul tan. Adik aku minta maaf sebab panggil dia abang. Dia peluk jer adik aku..

”Bila dah tahu Sul tan, Mejar tak pandai dah nak arah. Sul tan duduk dalam kumpulan sukarelawan.

”Ini mesej dari kawan. Baikkan Sul tan Kelan tan, sanggup turun padang senyap-senyap…”

Sementara itu, kisah yang diceritakan di atas cuma sebahagian cerita yang pernah tular tentang peribadi mulia Sul tan Kelan tan.

Kenapa kelan tan? Aku kan org pahang. Ceritalah sul tan Pahang ke, yang Diper tua Negeri.Sembilan ke? At least atuk sebelah abah aku asal Negeri Sembilan? Tidak. Tidak. Aku takkan bercerita tentang sul tan negeri lain, hatta negeri Pahang yang kecoh dengan kontroversi.

Jauh sekali nak cerita pasal sul tan negeri Johor, Selangor atau maca-macam negeri lain lagi. Hanya Sul tan Muham mad v Kelan tan yang bertahta dihati, iaitu Tuan ku Muhammad Faris Petra yang ingin aku perkatakan. Kenapa? Sebab dia disayangi dan disukai ramai org bukan hanya dari kelan tan malah rakyat dari negeri lain termasuk aku.

Banyak yang aku baca tentang Tuanku Muhammad Faris Petra ni. Selain rajin imamkan solat, baginda jugak rajin melawat rakyat-rakyatnya, sempoi dan penuh sederhana. Tak menyombong diri mahupun berlagak. Wajahnya saja dah terpamer jiwa kerendahan budi, Insyaallah.

Setakat ni kita tak mendengar cerita-cerita negatif tentang baginda ( kecuali tentang perkahwinan dengan gadis Rusia, itu pun ikutkan cerita positif sebab mendirikan masjid), dan sememangnya kita tak mahu mendengarnya. Apa yang boleh aku katakan, alhamdulillah dikurniakan Sul tan yang begini. Tuanku Muhammad Faris Petra satu dalam seribu Sul tan.

Beruntungnya kelantan memiliki ulama yang disegani seperti Allahyarham Tuan Guru Nik Aziz dan ramai lagi ulama dan guru agama, begitu juga Sul tan yang baru ini, penuh budi-pekerti merendah diri. Semoga Allah SWT melimpahkan rahmat kasih-syg Nya kpd para ulama dan sultan seperti baginda walau dimana jua berada.

Sedikit Info mengenai baginda, ahir pada 6 October 1969. Hensem pula orangnya tu. Mudah lmembahasakan diri SAYA atau KITA, adalah putera sulung. Pernah mendirikan rumahtangga tetapi jodoh tidak panjang, baginda tidak dikurniakan cahaya mata ketika bersama isteri.

Baginda menukarkan laungan “Daulat tuanku” kepada “Allahuakbar” supaya rakyatnya mendapat pahala apabila melaungkan laungan tersebut. Gambar ketika muda yang tu adalah ketika ditabalkan sebagai Tengku Mahkota Kelantan pada Oktober 1985.

Baginda menjawat jawatan itu sehingga 13 September 2010 sebelum Dimasyhurkan sebagai Sul tan Kelantan yang ke- 29. Mulai 13 Disember 2011, baginda telah dilantik sebagai Timbalan Yang Dipertuan Ag0 ng untuk satu penggal (5 Tahun).

Baginda dikenali sebagai seorang Raja Melayu yang warak, mesra rakyat dan mengutamakan Agama Islam dalam setiap hal.

Setakat tu dulu info mengenai baginda, kalau ada aku tambah lagi. Bukan dah tak ada tapi penat so, nk berehat seketika bersama kit kat. Oh ya, baginda jugak suka pakai jubah. Yerlah, raja-raja ,anak raja, dan orang-orang kebanyakkan macam kita mana suka selalu berjubah ni. Aku tahu pun melalui apa yang ditulis oleh media dan gambar-gambar sebagai bukti.

sumber : ohkisahtentangkita

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*