Ank M. Nasir Tak Kisah Jadi Buah MuIut Orang Tebarr Roti Canai Demi Bantu Keluarga, ‘Bapa Tak Pksa Saya’

“Ayh tidak pernah pksa tebar roti canai” Itulah kata-kata Nor Aishah Mohd Nasir yang mencurl perhatian ramai melihat kemampuannya menebar roti canai yang yang selalunya dilakukan kaum leIaki.

Ani Aishah, 30, mengatakan bahawa dia tidak pernah berasa maIu menjadi penebar roti canai di sebuah restoran yang dikendalikannya di tepi Jalan Sultan Iskandar Shah, berhampiran Taman Mayang Sari.

Menurutnya, pekerjaan itu dilakukan untuk membantu suamlnya, Radhi Ramla, 32, yang bekerja sebagai pemandu lori sa.mpah untuk menyara keluarganya.

Pemegang Diploma Sains Komputer dari Universiti Malaysia Pahang (UMP), Gambang, Pahang berkata, dia mempelajari kemahiran menebar roti canai secara pemerhatian daripada bapanya, Mohd Nasir Ein, 64, yang telah lama terlibat dalam prniagaan makanan itu.

Dia berkata minatnya dalam prniagaan itu bermula tahun lepas setelah menamatkan pengajian diploma pada tahun 2013, ketika dia bekerja sebagai pembantu di sebuah gerai ayhnya berniaga sambil menunggu pluang pekerjaan.

”Bapa tidak pernah memksa saya untuk meneruskan legasi prniagaan roti canai. Bahkan teknik menebar roti canai juga saya pelajari melalui pemerhatian sewaktu bkerja di kedai makan ayhnya.

“Memang, pada mulanya saya ingin mencari pkerjaan yang sesuai dengan diploma diperolehi, namun memang ditakdirkan sukar untuk saya mencari pekerjaan di bidang itu.

”Sementara menunggu peluang kerja di waktu itu, saya bekerja dengan ayh sebelum bertemu j0doh dan mendirikan rumah tangga pada 2016.

“Setelah berkahwiln, saya memutvskan untuk meneruskan warisan prniagaan ayh saya dengan membuka kedai makan saya sendiri,” katanya ketika ditemui di kedainya.

Ank keenam dari 10 adik-beradik mengatakan seorang adik prmpuan berusia 25 tahun turut mempunyai kemahiran menebar roti canai, selain dua kakak prmpuannya, masing-masing berusia 33 dan 35 tahun.

Katanya, adik serta seorang daripada kakaknya turut mengusahakan gerai roti canai di Kuala Kangsar.

Bapa mesra dipanggil M Nasir oleh penduduk

Menurutnya, ayh mereka lebih mesra dipanggil “M Nasir” oleh rakan dan penduduk tempatan. “Itulah sebabnya penduduk tempatan memanggil kami tiga beradik” trio ank prmpuan M Nasir, “katanya.

Menurut Nor Aishah, tidak lagi berharap untuk menukar bidang dengan bekerja makan gaji, tetapi ingin menumpukan pada mengembangkan lagi perniagaannya.

”Setiap hari, saya tidur jam 10 malam. Ia bagi membolehkan saya bangun awal dan bersiap bermula jam 3 pagi sebelum membuka gerai seawal jam 4.30 pagi. Roti canai biasanya habis diju.al jam 10.30 pagi.

“Biasanya saya menju.al tidak kurang dari 350 roti canai setiap hari. Alhamdulillah, selain dibantu empat orang pekerja, suami saya juga membantu menyiapkan gerai sebelum dia mula tugasnya mengutlp sa.mpah jam 6.30 pagi, ”katanya.

Menurut Nor Aishah, dia pernah dislndir kerana melakukan pekerjaan itu walaupun memiliki diploma, tetapi dia tidak peduli.

SUMBER/KREDIT: lawaksiot

PERHATIAN: Pihak Kualalumpur Viral  tidak akan bertanggungjawab Iangsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan yang anda berfikir dua kali terlebih dahulu sebelum meninggaIkan komen anda disini. Pihak Kualalumpur Viral juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Terima kasih

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*