Diberi Notis 24 Jam, Pekerja Terkejut Diberhentikan Beramai-Ramai. Kerja Digantikan Warga Asing

Hampir 1,000 pekerja sebuah perusahaan antarabangsa di sini akan membuat aduan di Jabatan Tenaga Kerja (JTK) susulan mendakwa diberhentikan kerja dengan notis 24 jam antara 21 dan 30 Mei lalu.

Wakilnya, Muhammad Shafiq Ashraf Marzelan, 28, berkata, mereka mengemukakan aduan tersebut bagi mendapatkan pembelaan kerana mendakwa pemberhentian 24 jam itu menjejaskan pendapatan sekali gus memberikan tekanan kepada mereka.

” Kami hadir ke JTK hari ini bagi membuat aduan dan mendapatkan nasihat daripada pihak JTK apakah yang perlu kami lakukan bagi membela nasib kami.

” Rata-rata kami bergaji kurang RM2,500 dan sudah berkeluarga serta mempunyai tanggungan.

” Kami faham semua industri mengalami kemerosotan ekonomi tapi tindakan berhenti kerja dengan notis pendek tidak menetapi kontrak yang mana sekurang-kurangnya dimaklumkan dalam tempoh sebulan.

” Malah ada yang diberhentikan tanpa pampasan,” katanya ketika ditemui media di Wisma Pahang di sini, hari ini.

Azmi Putra Zakaria, 38, pula mendakwa, kebanyakan mereka dibuang kerja begitu sahaja tanpa alasan dan pampasan.

” Ada yang beritahu dapat pampasan tapi terlalu kecil sedangkan kami ada tanggungan, ada anak isteri.

Kerja digantikan warga asing..

” Dalam masa sama tempat kami kerja diambil oleh pekerja asing yang mungkin tiada tauliah dan lesen untuk mengendalikan peralatan dan mesin di kilang.

” Pihak pengurusan ada beri surat kata kami diberhentikan dan ada pampasan tapi berapa banyak dan bila, kami tak tahu.

” Kami tak ada tempat nak mengadu dan suarakan masalah dihadapi. Paling tidak berjumpa dan berundinglah dengan kami,” katanya.

Fazli Abdul Rapar, 31, memohon penjelasan majikan kerana diberikan pampasan hanya sebulan gaji sedangkan beliau berstatus pekerja tetap.

” Pampasan diterima cuma sebulan gaji. Kenapa? Dengan PKP lagi kami tak ada duit.

” Saya minta tolong jasa baik wakil rakyat, NGO (badan bukan kerajaan) atau mereka yang berkaitan untuk tampil bantu kami.

” Dulu katanya orang warganegara diberi keutamaan bekerja di sini tapi sekarang kami dibuang dalam skala yang besar,” katanya.

Atikah Amimy Amran, 24, turut berharap diberi peluang untuk bekerja kerana mempunyai tanggungan keluarga dan komitmen bulanan yang mendesak.

” Saya terkejut dan sedih semasa terima notis 24 jam pada 30 Mei lalu. Sekarang ni susah nak dapat kerja. Saya harap dapat bekerja lagi,” katanya.

Peguam, Mohd Faizal Hiqram Azmi berkata, secara umumnya, pekerja yang bergaji bawah RM2,000 berhak membuat aduan kepada JTK sekiranya diberhentikan kerja tanpa sebab munasabah kerana mereka dilindungi di bawah Akta Pekerja.

” Bagaimanapun, kita menunggu keputusan mereka sama ada untuk membuat tindakan susulan ke Mahkamah Industri atau pun tidak.

” Pada peringkat ini mereka mengambil pendekatan mendapatkan pandangan JTK terlebih dahulu,” katanya.

LIMAU AIS

Apa Kata Anda? Dah Baca Jangan Lupa Komen Yang Baik-Baik Sahaja Dan Jangan Lupa Share Ya. Terima Kasih

PERHATIAN: Pihak Kualalumpur Viral  tidak akan bertanggungjawab Iangsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak Kualalumpur Viral juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*