Allahuakbar. Tular Rakaman Ada Mngsa Banjlr Trpaksa Pecah Masuk Kedai Sbab Bantuan Lambat Sampai

B.anjir yang berlaku di Shah Alam dan kawasan sekitar sejak Jumaat yang lalu telah menghebohkan rakyat Malaysia. Mana tidaknya selama ini kawasan tersebut tidak pernah mengalami b.anjir yang besar sebegini rupa.

Memandangkan negeri tersebut padat dengan penduduk nampaknya ramai yang terkesan.
Apabila b.anjir tiba-tiba dan air naik dengan cepat sekali pasti ia akan menimbulkan huru hara dalam kalangan penduduk yang terp.erangkap.

Bukan sahaja terpaksa hidup dalam keadaan yang gelap kerana ada kawasan tertentu yang sudah dihentikan aliran elektrik oleh pihak TNB. Pasti mereka juga kelaparan.

Tular Rakaman Masuk Kedai

Keadaan sejuk dan perut terasa lapar, tiada bekalan makanan membuatkan ramai dalam kalangan m.angsa sanggup melakukan apa sahaja demi meneruskan kelangsungan hidup.

Seperti mana yang dikongsikan ramai di media sosial berkenaan dengan m.angsa banjir yang telah pecah masuk ke dalam Speedmart.

Menerusi video berkenaan dapat dilihat ramai dari kalangan penduduk setempat yang mengharung air yang pada ketika itu berada di paras pinggang. Apa lagi yang boleh mereka lakukan selain dari mencari makanan atau mana-mana keperluan di Speedmart berkenaan.

Selama 2 hari berada dalam keadaan mem.eritkan, pasti ini jalan terakhir yang terpaksa mereka lakukan.

Menjengah ke ruangan komen, pelbagai reaksi dan situasi dari warga maya. Ada yang menasihati jangan kata mereka menc.uri, mungkin mereka terpaksa melakukannya. Siapa sahaja yang sanggup melihat keadaan anak-anak kel.aparan ditambah lagi dengan keadaan yang sejuk.

Jangan Cakap Yang Tak Baik

Bukan itu sahaja, ada juga yang berasa kasihan melihat s.ituasi tersebut. Tidak kurang juga ada yang menasihatkan agar yang mengambil keperluan atau barangan dari kedai berkenaan membayar balik setelah keadaan sudah reda.

Dalam masa yang sama, ada juga yang sempat bercerita mengenai keja.dian b.anjir yang pernah berlaku di Kelantan pada tahun 2014. Di mana pasar-pasar hampir dipecahkan bagi mengambil makanan.

Betul, mungkin bukan niat mereka untuk memecah masuk. Namun apabila berada di situasi sebegini rupa, pasti mereka akan sanggup melakukan apa sahaja mengenangkan nasib orang tersayang yang kel.aparan.

Apa yang boleh dinasihatkan adalah catat atau ingat semua barangan yang diambil dan bayar kembali apabila keadaan sudah reda. Sebab apa yang kita makan itu akan menjadi d.arah daging kita, anak-anak kita dan keluarga kita.

Menteri Beritahu Akan Salurkan Bantuan Makanan

Jabatan Bomba dan Penyelamat Malaysia JBPM bersedia menggerakkan o.perasi bantuan makanan bagi m.angsa b.anjir yang terperangkap di kawasan kediaman.

Perkara itu diputuskan Kementerian Perumahan dan Kerajaan Tempatan KPKT selepas mendapati banyak keja.dian tular melibatkan penduduk yang terkandas lama a.kibat rumah dinaiki air.

Menterinya, Datuk Seri Reezal Merican Naina Merican berkata, bantuan makanan secara umumnya hanya disalurkan kepada m.angsa b.anjir yang ditempatkan di pusat pemindahan sementara PPS.

“Namun, kita mendapati ada m.angsa yang terperangkap lebih 12 jam termasuk berada di atas bumbung rumah.

‚ÄúJusteru, kementerian hari ini memutuskan operasi bomba akan turut menumpukan bantuan segera makanan kepada penduduk yang terjejas itu,‚ÄĚ katanya pada sidang akhbar di Pusat Gerakan Operasi JBPM Selangor di sini.

Sumber/Kredit : DailyMKN/Kosmo via onIinemaIaya

PERHATIAN: Pihak Kualalumpur Viral  tidak akan bertanggungjawab Iangsung ke atas komentar yang telah diberikan oleh pembaca kami. Kerana ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami.

Sila pastikan yang anda berfikir dua kali terlebih dahulu sebelum meninggaIkan komentar anda disini. Pihak Kualalumpur Viral juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Terima kasih

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*