Rupanya Per0mpak Ada Cakap Kenapa Dia Terpaksa Buat Begitu Demi Dapatkan Wang

“PER0MPAK itu cakap ‘aku tak nak buat benda ini tetapi bos aku suruh‘.

Dia beritahu terpaksa kerana adiknya akan ma-ti jika dia tidak dapat duit,” kata Mardiah Mat Ripi, 26, menceritakan tra-gedi dia menjadi tebusan r0mpakan bank di Air Tawar 5, Kota Tinggi semalam.

Menurutnya, dalam keadaan pa-nik dan takut itu dia mendengar dengan jelas apa diperkatakan per0mpak berkenaan yang mahukan wang untuk ‘menyelamatkan‘ adiknya.

Katanya, kenyataan itu dibuat perompak terbabit ketika ditanya pelanggan bank yang terperngkap bersama dengannya.

” Ada pelanggan tanya, kenapa buat macam ini untuk menenangkan keadaan. Per0mpak itu cakap ‘aku tak nak buat benda ini tapi aku terpaksa adik aku ada pada dia (bos). Kalau tak dapat duit adik aku ma-ti‘ kata per0mpak itu.

” Hanya Allah sahaja yang tahu perasaan saya menjadi tbusan. Nywa saya ibarat berada di hujung sabit,” katanya ketika dihubungi, hari ini.

Bercerita lanjut, Mardiah berkata dia ke bank menemani ibunya, Ratnah Ahab, 56, dan sebelum kejadian, dia bersandar di dinding, menunggu ibunya selesai berurusan.

” Saya memang terbayang-bayang lnsiden itu, masa sangat pantas, rasa takut sangat. Memang nywa dekat hujung sabit. Saya hendak lari ke kiri tidak boleh, ke kanan tidak boleh, nak ke bawah pun tak boleh sebab sablt memang penuh diletakkan di Ieher saya.

” Cuma ingat pegawai bank cakap dengan per0mpak itu sabar encik jangan apa-apakan budak. Rasa memang lama sablt berada di Ieher. Ibu juga merayu saya tidak dicderakan,” katanya.

Menurutnya, per0mpak itu juga cuba menjadikan ibunya tbusan dan menolaknya tetapi Ratnah yang saklt kaki, terjatuh.

Katanya, ibunya dipaksa berdiri dan ketika per0mpak itu tunduk untuk bangunkan ibunya, dia ditmbak pengawaI keseIamatan.

” Kejadian ini memang mimpi ngeri, sejarah hitam dalam hidup. Selalu tengok dalam drma sahaja kejadian seperti ini. Tak sangka terjadi pada diri sendiri apatah lagi saya sudah bayangkan akan ma-ti dibu-nuh,” katanya yang bersyukur Allah SWT menyelamatkannya dan ibunya.

‘Dia mahu RM20,000….’

KESAKITAN lutut yang dialami seorang ibu membolehkan pengawal keselamatan mencuri peluang lalu menmbak ma-ti seorang lelaki yang cuba menya-mun sebuah bank dan menjadikan anaknya tbusan dalam satu kejadian di Felda Ayer Tawar 5, dekat Kota Tinggi, petang semalam.

Menceritakan detik ce-mas itu, Ratnah Ahab, 56, berkata, ketika kejadian kira-kira 2 petang itu, dia dan anaknya, Mardiah Mat Ripi, 26, sedang beratur untuk urusan perbankan di dalam bank setelah melepasi saringan kesihatan di bank berkenaan.

” Tiba-tiba datang sorang lelaki memakai kemeja-T dan bertutup muka memeIuk Mardiah dari arah belakang sambil mengacukan sebiIah sablt di Ieher anak saya.

” Saya terkejut dan masa kejadian itu, pelanggan bank hanya ada enam orang termasuk kami dua beranak,” katanya kepada Bernama ketika ditemui di rumahnya di Kampung Belading Baru, Telok Sengat, di Kota Tinggi, lewat malam tadi.

Sambil mengheeret Mardiah, per0mpak itu sempat menutup pintu bank, katanya lagi.

Ratnah, yang bekerja di Ladang Sawit Telok Sengat itu, sambil merayu kepada per0mpak untuk tidak mengapa-apakan dan melepaskan anaknya, sempat bertanya kepada sspek berkenaan mengapa berbuat demikian.

Lelaki bertopeng itu berkata dia hanya memerlukan RM20,000 sahaja.

Sebelum itu, perompak berkenaan telah mengugut untuk mencderakan Mardiah jika tuntutannya mendapatkan RM20,000 berkenan tidak dipenuhi oleh pihak bank.

Sementara itu, pegawai bank serta kakitangan yang berada di dalam bank itu sedang berusaha memasukkan wang ke dalam sebuah beg galas berwarna putih sebagaimana yang diarahkan oleh per0mpak terbabit.

Sejurus melepaskan Mardiah, per0mpak berkenan menerpa ke arah Ratnah sambil mengacukan sablt, namun wanita itu terjatuh dan tidak berupaya bangun akibat saklt Iutut yang dialaminya.

” Pada masa itulah, saya terdengar letupan tmbakan dari arah kaunter bank. Saya nampak per0mpak itu rebah ke lantai dan berlumuran da-rah sementara seorang pelanggan lain melmparkan sablt itu jauh dari tangan per0mpak itu,” katanya yang masih menggigil ketakutan akibat trau-ma.

Dia dan anaknya turut menjalani pemeriksaan kesihatan oleh pasukan perubatan Hospital Kota Tinggi dan disahkan baik kecuali mengalami sedikit trau-ma akibat peristiwa berkenaan.

Sementara itu, kediaman Ratnah terus dikunjungi saudara-mara dan jiran sekampung bagi mengucapkan syukur kerana terselamat dalam kejadian r0mpakan terbabit.

Pada kejadian yang berlaku selama kira-kira setengah jam itu, seorang lelaki berusia 19 tahun ditmbak ma-ti oleh seorang pengawal keselamatan menggunakan ‘pump gu-n’ ketika cuba menya-mun sebuah bank serta menahan tebusan.

HARIAN METRO ONLINE

Apa Kata Anda? Dah Baca Jangan Lupa Komen Yang Baik-Baik Sahaja Dan Jangan Lupa Share Ya. Terima Kasih

PERHATIAN:Ā PihakĀ Kualalumpur ViralĀ Ā tidak akan bertanggungjawab Iangsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. PihakĀ Kualalumpur ViralĀ juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*