“Tempat sembahyang mesti bersih, kemas. Mana boleh kotor”, Jelas Auntie cleaner ni bila ditanya kenapa…

Walaupun kisah ini sudah lama, tapi banyak pengajaran yang kita boleh ambil darinya. Semoga perkongsian ini akan memberikan manfaat buat kita semua terutamanya dalam menghormati antara satu sama lain. Insya-Allah.

Assalamualaikum.

Selalunya bila balik dari KL, sampai toll Tanjong Malim aku akan berhenti solat di surau di Tanjong Malim ni.Kebanyakan kalinya aku sampai lewat tengah malam, dan ada beberapa kali juga aku terserempak dengan auntie india ini yang tengah cuci atau kemas surau semasa aku nak masuk solat.

Tadi sekali lagi aku terserempak dengan auntie itu tengah sapu di luar surau dan kemudian dia ke dalam pula menolak air yang bertakung di lantai.

Tak macam selalu di tengah malam, bila mana aku touch and go nak solat dan fikir nak balik cepat sebab badan dah penat, tak sempat aku nak bersembang-sembang dengan auntie Bakkiam ni. Cuma senyum dan berbalas angkat tangan.

Tapi kali ni aku tak ada benda nak rushing, aku tunggu dia setel kerja saja aku nak tegur bersembang.

Dia nampak aku, dia senyum aku pun senyum. “Auntie Bakkiam, tadi saya ada ambil gambar auntie, tak apa ya” Ya, namanya Bakkiam, berumur 60 tahun. (Umur pada ketika cerita ini dikongsi)

Auntie Bakkiam senyum lagi, sambil hangguk hangguk.

Memang dia tak sedar masa aku snap gambar dia tengah menyapu, dan aku memang niat akan beritahu.

Dia sandar penyapu lidi ke dinding, kemudian lipat pula sejadah yang terbentang di ruang solat (jenis lepas solat biar tinggal sejadah terbentang kat ruang solat ni memang ramai yang selalu buat) dan sangkutkan di tempat sejadah.

“Auntie satu hari berapa kali cuci ini surau?” Tanya aku lepas dia siap susun semua sejadah

“Tak tentu. Kalau ada hujan lebat macam tadi, mesti selalu mau cuci sebab air hujan sudah masuk. Lain lain ini sejadah semua mesti mau lipat kasi susun. Lantai ini kotor itu selipar kasut masuk pun mesti kasi cuci.

Itu malam kalu binatang kecik terbang banyak jatuh atas lantai, mesti mau cuci juga” Jawab auntie Bakkiam. Aku tengok tengok ke dalam surau. Memang selalunya kemas, dan tak ada bau berkepam macam surau surau shopping mall.

Aku cakap lagi ke autine Bakkiam; “Wahh, banyak kali cuci kemas ya!” Auntie Bakkiam tengok aku dengan mata sedikit besar;

“Aiyooo, mesti la adik. Ini surau orang mahu sembahyang. Tempat sembahyang mesti bersih, mesti kemas, mana boleh kotor” – agak tinggi suara auntie Bakkiam bagi penjelasan kat aku.

Aku senyum. Aduhaiiii tersentuh betul hati aku. Betapa tak ada prejudisnya auntie Bakkiam dalam menjalankan tugas dia. Pada umur 60 tahun (pada ketika cerita ini dikongsi), dia jalankan amanah kerja dengan baik. Bukan setakat tu, dia juga faham pentingnya rumah ibadah yang mesti perlu selalu bersih.

Menjaga surau ni contohnya. Cara dia jawab tadi pun macam terkejut seolah olah aku ni pergi tanya kenapa kena cuci kemas surau banyak kali? Aduhh.

Kita yang pandai belajar tinggi sangat ni pula asyik bercakap pasal entitlement dan selalu pula melihat latar agama bangsa sebagai parameter dalam membuat penilaian ke atas orang lain.

Benda ni nampak simple, tapi dalam maknanya kalau kita relate pada situasi masyarakat kita hari ni.Hal macam auntie Bakkiam ni menyedarkan kita, bahawa masih ada insan insan mulia dari pelbagai latar bangsa dan agama yang kita selama ni tak peduli pun akan kewujudan dan kerja kerja mereka memelihara dan menjaga kepentingan kita.

Mungkin ini mesej toleransi beragama yang boleh kita ambil pelajaran dalam mendidik hati nurani kita untuk sentiasa menghormati dan bertolak ansur dalam mengurus kepelbagaian fahaman/kepercayaan dikalangan masyarakat.

Wassalam.

Sumber : beritadinding via awattsyeikh

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*