Mereka Jumpa Seekor Ikan Yu Gergasi Di Tepi Pantai. Setelah Diperiksa Rupanya Ikan Ini Spesis Yang Amat Jarang Ditemui

Canberra: Dua pemancing terkejut dan hampir tidak percaya apabila menemui bangkai ikan matahari gergasi yang terdampar di pantai.

Steven Jones dan rakannya, Linette Grzelak menemui ikan itu di satu kawasan pantai Goolwa Pipico yang terletak kira-kira 25 kilometer dari River Murray, sebuah destinasi memancing serta pelancongan popular di Australia Selatan.

Ikan matahari itu dianggarkan sepanjang 2.5 meter dengan berat mencecah beberapa ratus kilogram.

Grzelak yang memuat naik gambar ikan itu di Facebook berkata, dia pada mulanya menyangka ikan itu adalah kayu kerana ia terlalu besar.

IKAN matahari sering disangka seekor jerung kerana siripnya. FOTO Agensi

“Pada mulanya saya menyangka ianya palsu. Jones menemuinya terdampar di pantai dan ia kelihatan seperti kayu yang besar,” katanya yang dipetik Mail Online.

Ikan matahari atau dikenali sebagai mola mola boleh membesar hingga mencecah tiga meter panjang dengan berat mencecah 2.5 tan. Ia juga sangat jarang ditemui kerana habitatnya di laut dalam dan terpencil.

Spesis terancam rupanya…

“SAYA sudah membuang ikan itu di Sungai Mukah petang semalam kerana tiada sesiapa pun yang mahu membelinya,” kata Shamsul Ketuk, 32, yang menangkap ikan mola-mola di perairan Laut China Selatan dekat Balingian di Mukah, semalam.

Gambar Shamsul menangkap ikan itu tular di laman sosial sejak semalam.

Shamsul berkata, dia menaiki perahu untuk memasang pukat lebih 200 meter bagi menangkap ikan di perairan itu seawal 6 pagi.

Menurutnya, selepas dua jam memasang pukat berkenaan, dia terkejut apabila menemui ikan itu tersangkut pada pukatnya.

Shamsul berkata, dia tidak pernah menemui ikan itu selama menjadi nelayan, bahkan ramai rakan nelayan di Mukah dan Balingian juga tidak pernah menangkap ikan berkenaan.

“Ikan itu seberat hampir 80 kilogram dan saya hanya mengetahui ikan berkenaan dikenali sebagai ikan mola-mola selepas diberitahu rakan.

“Saya menjual ikan itu, namun tiada siapa yang mahu membelinya kerana bimbang ikan itu beracun,” katanya ketika ditemui, hari ini.

Katanya, dia tidak mengetahui sama ada ikan itu adalah antara spesis ikan yang dilindungi atau sebaliknya, namun dia sudah membuangnya kira-kira 3 petang, semalam.

Menurut Kesatuan Pemuliharaan Alam Antarabangsa (IUCN), ikan mola-mola yang turut dikenali sebagai ikan matahari itu tersenarai dalam Senarai Merah Spesis Terancam, kategori spesis terdedah ancaman (vulnerable).

Ikan ini lazimnya menjadi buruan dalam kalangan nelayan di Filipina, Taiwan dan Jepun untuk dijadikan hidangan eksotik di negara berkenaan.

Di Indonesia, ikan ini antara 18 jenis hidupan marin yang dilarang ditangkap dan dijual bagi tujuan komersial.

Sumber : HMETRO ONLINE

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*