PngaIaman Se0rang LeIaki ʙᴇʀᴍᴀɪɴ Dngan Prmpuan. Netlzen ᴛᴇʀᴋᴇᴊᴜᴛ Luahan OIeh LeIaki Tersebut

Aku ingin berkongsi pengalaman pertama aku ʙᴇʀᴍᴀɪɴ dengan prempuan. Ini bukan fantasi dan memang betul-betul terjadi. Tahun 2000 adalah tahun di mana ekonomi Malaysia agak lembab. Disebabkan gaji yang kena potong aku berpindah ke rumah sewa yang agak murah di luar Kuala Lumpur.

Aku menyewa sebuah rumah kampung berkongsi memba.yar dengan teman teman yang lain. Disebabkan aku bekerja syiff, tidur aku tak menentu. Kalau kerja pagi aku tidur malam dan kalau kerja malam aku tidur sianglah.

Nak jadikan cerita, jiran aku tu adalah sebuah keluarga kecil lebih kurang 3 orang anaknya. Yang bongsu 3 tahun, kedua 12tahun dan yang ketiga anak gadisnya, berusia 18thn.

Jika aku pulang kerja syif malam aku senang membasuh terus pakaian aku dan akan aku sidai di ampaian yang bertentangan dgn bilik anak gadlsnya yg sulung.

Setiap kali aku menyidai kain bajuku, aku perasan ada sepasang mata di celah-celah tingkap cermin memerhatiku. Tapi aku syak mesti anak gadlsnya itu. Tekaan aku rupanya tepat sekali bila maknya tiba tiba memanggil…

“Yati!!!!!!”, lantas bergemalah satu suara dari bilik itu dan menyahut, “ya, mak!”.

Aku pendekkanlah cerita aku ini. Entah macamana pada hari yang lain aku menyidai kain bajuku, anak gadlsnya juga menyidai kain bajunya juga kerana ampaian kami bertentangan kedudukannya. Maka dari peristiwa itulah titik tolak perkenalan kami. Setiap kali aku sidai baju mesti dia sidai baju juga dan kami sering bertanya khabar dan berbual bual mesra.

Satu hari dia tanya aku, “Siang ni you ꜰʀᴇᴇ tak?”

Aku yang terpinga pinga bertanya balik, “ada apa?”

“I nak ᴛᴜᴍᴘᴀɴɢ ʙɪʟɪᴋ youlah, kawan you pun kerja kan?”

Berderaau daarah aku lantas ᴛᴇʀᴘᴀᴄᴜʟ selamba suaraku

“Eh… no problem”

“ʙɪʟɪᴋ you ada TV?” tanya dia lagi

“Ada!!!” balasku dengan kehairanan

“Kalau macam tu baguslah.. u tunggu kat bilik, lagi 1/2 jam i datang.”

Aku pun dengan ᴅᴀᴅᴀ yg ʙᴇʀᴅᴇʙᴀʀ-ᴅᴇʙᴀʀ menunggunya sambil memerhati jam di dinding dengan perasaan yg tak sabar. Setengah jam berlalu tiba2 Tuk! tuk! Tuk! Pintu bilikku berbunyi. Tanpa membuang masa aku membuka membuka pintu ʙɪʟɪᴋ dan Yati dengan tshirt ketatnya tersenyum sambil tangannya menjinjing beg plastik yg aku sendiri tak pasti apa isinya.

Tanpa membuang masa dia terus menuju dan men’switch on’ kan tv aku dan terus membuka barang di dalam beg plastiknya.

“U biasa ᴍᴀɪɴ tak?” tanya Yati

“Tak biasa” jawab aku

“Tak pe i ajar u, step by step. U tengok i punya permainan dan lepas tu u pulak ᴍᴀɪɴ, nanti dah okey kita ᴍᴀɪɴ sama2” ujarnya panjang lebar.

Fuhhh… Syok ape… ɢɪᴀɴ beb, dan dengan selamba aku pun tanya,

“Eh, Ma.hal tak Playstation yang u beli nie?” tanya aku

“Ma.hal juga, itupun ayah yang beIikan” jawab Yati

“i ingat nak beIilah satu, bulan depan” aku bersuara dengan penuh minat.

“Eloklah, esok nanti Yati tak yah nak bawak Yati punya PS lagi” Yati menjawab dengan senyum. Lebih kurang 2jam ʙᴇʀᴍᴀɪɴ, Yati minta diri dan kami bersalaman.

Untuk kekawan, itulah pngaIaman prtama aku ʙᴇʀᴍᴀɪɴ Playstation dengan seorang 4wek. Aku harap korang ᴛᴇʀᴀɴɢꜱᴀɴɢ dgn cerita benar aku ini…

ᴍᴀɪɴ PS rupanya…

Kui kui kui.. jangan ma.rah yer, artikeI sekadar santai….

PERHATIAN: Pihak Kualalumpur Viral  tidak akan bertanggungjawab Iangsung ke atas komentar yang telah diberikan oleh pembaca kami. Kerana ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami.

Sila pastikan yang anda berfikir dua kali terlebih dahulu sebelum meninggaIkan komentar anda disini. Pihak Kualalumpur Viral juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Terima kasih

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*