Lelaki Ini Adu Beli Ayam Di Pasaraya Terkemuka Putus Kepala Dan Beritahu Tidak Halal. Ini Respond Balas Pasaraya Tersebut Tetapi Adakah Halal Atau Haram Sebenarnya. Ini Penjelasan UAI

Haram atau halal jika beli ayam di kedai atau pasaraya yang siap sembelih tetapi bila kita periksa kepala ayam telah putus dari badan.

Tular di media sosial tentang 1 video seorang lelaki membuat aduan di salah sebuah pasaraya terkemuka mengenai ayam yang dibelinya.

Beliau telah membeli beberapa ekor ayam dan bila diperiksa didapati ayam tersebut telah putus kepala dari badan dan bukan dalam keadaan sembelih.

Lelaki tersebut tidak berpuas hati dan setelah salah seorang pekerja pasaraya tersebut berkata akan buat siasatan, lelaki tersebut memberitahu akan buat aduan kepada pihak JAKIM.

Video tersebut telah mendapat hampir 40 ribu tontonan dan jumlah perkongsian melebihi 1 ribu.

Banyak komen komen mengenai pasaraya tersebut yang mengatakan jangan beli dan terus boikot walaupun ayam yang dijual pada harga yang agak murah dari tempat menjual ayam lain di luar.

Mari lihat video tersebut .

Video dengan pandangan lebih dekat tentang ayam putus kepala

Respond Pihak TESCO

Adakah ayam yang putus kepala ketika sembelih halal atau haram?

Pendapat yang kuat bahwa hewan yang putus kepalanya ketika disembelih hukumnya halal.

Ibnu Qudamah melanjutkan penjelasannya,

فإن قطَع عضو قبل زهوق النفس وبعد الذبح فالظاهر إباحته; فإن أحمد سئل عن رجل ذبح دجاجة فأبان رأسها، قال: يأكلها. قيل له: والذي بان منها أيضا؟ قال: نعم.

Jika jagal mematahkan anggota badannya sebelum mati dan setelah penyembelihan, yang nampak hukumnya mubah. Karena Imam Ahmad ditanya tentang hukum orang yang menyembelih ayam, sampai kepalanya patah? Jawab Ahmad: “Ayam itu boleh dimakan.” Orang ini bertanya lagi, ‘Termasuk bagian yang terpotong, boleh dimakan?’ jawab Ahmad: Ya, boleh. (al-Mughni, 11/54).

Imam Al-Mawardi –salah satu ulama Madzhab Syafi’i– mengatakan,

“Diriwayatkan dari Imran bin Husain radhiallahu ‘anhu, bahwa beliau ditanya tentang menyembelih burung sampai putus lehernya?Sahabat Imran menjawab, ‘boleh dimakan.”

Imam Syafi’i mengatakan,

فَإِذَا ذَبَحَهَا فَقَطَعَ رَأْسَهَا فَهِيَ ذَكِيَّةٌ

“Jika ada orang menyembelih, kemudian memutus kepalanya maka statusnya sembelihannya yang sah” (Al-Hawi Al-Kabir, 15/224).

Allahu a’lam.

Ini Ulasan UAI Ketika Ditanya ..

Harus diingat sekiranya timbul rasa was was secara automatiknya makanan itu menjadi haram. Ramai diantara kita tidak begitu faham dan harap penjelasan diatas dapat buat ramai faham.

Moga semua dipermudahkan. Insyallah ..

Artikel By: KL Viral

Sumber Carian : konsultasisyariah , Youtube UAI

Sila kongsikan artikel ini jika anda rasa berguna dan jangan lupa untuk lihat artikel artikel lain dari kami Kuala Lumpur Viral (KLVIRAL)

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*